uefau17.com

Penguatan Diplomasi Parlemen, BKSAP DPR RI Inisiasi Forum Kemitraan Parlemen Indonesia-Afrika - News

, Jakarta - Wakil Ketua Badan Kerja Sama Antar-Parlemen (BKSAP) DPR RI Putu Supadma Rudana menginisiasi adanya pembentukan forum Indonesia-Africa Parliamentary Partnership untuk mempererat hubungan antara parlemen Indonesia dan Afrika. Langkah ini guna membuka peluang kerjasama di berbagai bidang antara Indonesia dengan seluruh negara Afrika.

Hal ini disampaikannya ketika melakukan pertemuan dengan Parlemen Namibia (National Assembly dan National Council) saat melaksanakan kunjungan kerja ke Namibia, Afrika, 2 - 8 Juni 2024 lalu.

"Melihat akselerasi diplomasi antarparlemen hingga saat ini, melalui BKSAP DPR RI, inisiasi pembentukan forum Indonesia-Africa Parliamentary Partnership bisa kita bangun seperti forum parlemen Indonesia - Pasifik (IPPP). Tujuannya, tentu untuk memperkuat hubungan secara khusus di bidang politik, dan membuka peluang kerjasama di berbagai bidang lainnya seperti perdagangan, Investasi, pariwisata, pendidikan, kebudayaan, serta peningkatan capacity building," ucap dia dalam keterangannya, Senin (10/6/2024).

Delegasi BKSAP diterima secara resmi oleh Ketua National Assembly Namibia, Hon. Prof. Peter Katjavivi, Hon. Maximillian Katjimune serta Hon. Edson Isaack yang merupakan anggota dari Indonesia-Namibia Friendship Group. Dalam pertemuan tersebut ikut mendampingi, Duta Besar RI untuk Namibia, Wisnu Edi Pratignyo.

Sebagai Ketua Delegasi BKSAP DPR RI, Putu menegaskan, melalui kunjungan ini, BKSAP DPR RI sebagai vocal point / penjuru diplomasi parlemen Indonesia memiliki peran penting dalam memperkuat hubungan antarbangsa, juga memberikan manfaat nyata bagi masyarakat kedua negara, dan menjadi landasan bagi hubungan yang lebih baik di masa depan.

“Di tahun 1955 ada Konferensi Asia-Afrika. Jadi, artinya semangatnya jelas. Parlemen tentu turut dalam mengimplementasikan semangat tersebut melalui forum parlemen yang tadi itu, Indonesia-Africa Parliamentary Partnership," kata dia.

"Mudah-mudahan tahun ini bisa kita inisiasi, tapi paling tidak pada periode (DPR RI) ke depan 2024-2029 inisiatif ini bisa kita wujudkan. Ini akan memberikan kesempatan pada kita untuk memperkuat hubungan kerja sama yang telah dibangun Indonesia selama bertahun-tahun dengan negara-negara Afrika, khususnya yang memiliki ikatan sejarah erat dengan Indonesia melalui Konferensi Asia-Afrika dan Gerakan Non-Blok,"  Putu menjelaskan.

 

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Buka Peluang Kerja Sama Baru

Politisi asal Bali ini berharap, kunjungan ini akan membuka peluang kerja sama baru yang lebih luas dan mendalam antara DPR RI dan National Assembly Namibia yang dimulai dan dijembatani oleh BKSAP DPR RI.

Pihaknya berkomitmen untuk terus menjalin kolaborasi erat, memanfaatkan setiap peluang demi kesejahteraan masyarakat kedua negara. Beberapa poin yang disepakati antara lain adalah, meningkatkan saling kunjung antar parlemen; peningkatan kerjasama capacity building khususnya yang berhubungan dengan kesekretariatan parlemen; saling mendukung dalam pencalonan di forum - forum internasional; pembentukan dan peningkatan grup kerjasama bilateral parlemen indonesia dan namibia; serta mendorong kerjasama berbagai bidang.

"Menurut saya, forum Indonesia-Africa di Bali pada 27 - 28 Agustus mendatang, harus menjadi moment percepatan kerja sama di segala bidang secara khusus kerja sama perdagangan dan investasi," jelasnya.

 

3 dari 3 halaman

Kunjungan Balasan

Kunjungan BKSAP DPR RI ke Namibia, merupakan kunjungan balasan. Dimana sebelumnya pada Desember 2023, Delegasi National Council Namibia dipimpin oleh Hon. Lukas Muha telah melakukan kunjungan kerja dalam rangka benchmarking study dan telah diterima dengan sangat baik oleh Parlemen Indonesia.

Kunjungan ke Namibia ini juga merupakan kunjungan yang bersejarah dari parlemen indonesia, karena secara resmi baru pertama kali parlemen Indonesia ke Namibia.

Sedangkan, hubungan diplomatik Indonesia dengan Namibia telah terjalin sejak 13 Mei tahun 1991. Dimana, Indonesia berkomitmen dan mendukung penuh kemerdekaan Namibia sejak tahun 1990. Presiden Soeharto merupakan Presiden Indonesia pertama yang melakukan kunjungan resmi ke Namibia, Afrika bagian selatan pada tahun 1997.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat