uefau17.com

6 Fakta Menarik Gunung Moncong Lompobattang yang Diduga Terdapat Bekas Makam Raja Gowa - Lifestyle

, Jakarta - Gunung Moncong Lompobattang adalah sebuah gunung di Indonesia dengan ketinggian 2.874 mdpl. Puncak gunungnya termasuk paling menonjol kedua di Sulawesi, setelah Rantemario di Gunung Latimojong. Moncong Lompobattang berada di peringkat 116 dunia berdasarkan keunggulan topografi.

Terdapat kompleks antena kecil di puncak gunung Moncong Lompobattang, beserta tiang berbentuk segitiga dan bongkahan batu bertuliskan nama pendaki sebelumnya. Satu kilometer di utara puncak terdapat sub-puncak yang sedikit lebih rendah yang dikenal sebagai Puncak Ko'bang (2.870 mdpl).

Sub-puncak itu diduga merupakan lokasi makam Raja Gowa. Kedua puncak tersebut, termasuk seluruh gunung dan wilayah sekitarnya, dianggap penting secara spiritual di kalangan masyarakat setempat.

Karena Perbukitan Malino, titik awal pendakian hanya berjarak 2 jam dari Makassar, Gunung Moncong Lompobattang jauh lebih populer daripada Lompobatang. Tetapi kedua gunung tersebut sangat menakjubkan dan jika Anda memiliki cukup waktu, melintasi pegunungan tersebut akan memberikan pengalaman yang benar-benar mengesankan.

Masih banyak hal mengenai Gunung Moncong Lompobattang selain lokasi maupun ketinggiannya. Berikut enam fakta menarik Gunung Moncong Lompobattang yang dirangkum Tim Lifestyle dari berbagai sumber.

1. Pertama Kali Didaki Orang Inggris

Gunung ini pertama kali didaki pada 1840 oleh James Brooke, seorang Inggris yang kemudian menjadi Raja Sarawak. Pastinya merupakan ekspedisi besar untuk mencapai puncak puncak pada masa itu, tetapi sekarang gunung ini menjadi gunung yang populer dan sering didaki, bahkan secara teori dapat dilakukan sebagai pendakian sepanjang hari.

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

2. Biasa Didaki Sekaligus dengan Gunung Bawakaraeng

Pegunungan ini sebenarnya terdiri dari dua gunung besar yaitu Lompobatang yang memiliki ketinggian 2.886 mdpl dan Bawakaraeng yang lebih utara dan sedikit lebih rendah dengan ketinggian 2.840 mdpl. Karena kedekatan pegunungan dengan kota Makassar yang ramai, kedua puncak tersebut didaki oleh para pelajar pendaki hampir setiap akhir pekan.

Beberapa pendaki yang sangat suka berpetualang sebenarnya mendaki keduanya dalam satu perjalanan, meskipun hal ini memerlukan waktu minimal empat hari dan biasanya lima hari. Menurut legenda setempat, Lompobatang mempunyai ciri-ciri perempuan dan Bawakaraeng mempunyai ciri-ciri laki-laki, dan Bawakaraeng lebih kejam dibandingkan Bawakaraeng dalam hal berapa banyak pendaki yang tewas di lerengnya. 

3. Titik Awal Pendakian

Ada dua rute akses utama ke kawasan tersebut. Pendekatan selatan yang digunakan untuk Lompobatang dimulai dari desa Lembang Bu’ne dekat Malakaji ke arah barat daya gunung.

Rute lainnya adalah dari Lembanna dekat kota resor perbukitan Malino yang populer. Rute ini terletak di sebelah utara gunung dan digunakan oleh para pendaki yang ingin mendaki Bawakaraeng. 

3 dari 4 halaman

4. Sangat Mungkin Didaki Seharian

Titik awal untuk kedua gunung tersebut relatif tinggi namun kedua jalur tersebut cukup besar dan terkadang melibatkan medan yang sulit. Jarang, meski bukan tidak mungkin bagi pendaki untuk mendaki dan menuruni kedua gunung tersebut dalam satu hari. Misalnya, Lompobatang memerlukan waktu 11 atau 12 jam dari pendaki yang cukup kuat untuk perjalanan pulang pergi.

5. Cara Mencapai Lokasi dari Makassar

Untuk mencapai lokasi titik pendakian awal di desa Lembang Bu’ne dekat Malakaji dari Makassar, kini ada dua pilihan. Dulu, mengikuti jalan utama ke selatan menuju Jeneponto dekat pantai selatan merupakan hal yang standar, dengan waktu pendakian sekitar 4 jam.

Dari Jeneponto belok kiri ke jalan sempit yang berkelok-kelok sejauh 40 km melewati desa-desa di barat daya gunung. Akhirnya Anda akan mencapai Malakaji, yang merupakan tempat terakhir untuk mengambil persediaan uang tunai.

Namun, pada 2020, diperlukan rute pedesaan yang lebih pendek (lebih dari 100 km) dan sedikit lebih cepat yang pada awalnya menyusuri sungai Jeneberang ke pedalaman dan melalui Bungaya, Bontolempangan, dan Rappolemba. Rute ini berangin namun membutuhkan waktu lebih sedikit sekitar 3 setengah jam

4 dari 4 halaman

6. Puncak Sebenarnya di Pos 11

Daerah perbukitan di Sulawesi Selatan ini terkenal dengan buah markisa (markisa). Dari Lembang Bu’ne, belok ke Jalan Lompobattang yang berubah menjadi jalan batu sejauh 3 atau 4 km sebelum mencapai basecamp (1.624 mdpl).

Dari basecamp yang tersedia cukup ruang, tinggalkan sepeda motor dan beberapa mobil. Ikuti jalan berbatu ke atas bukit sejauh beberapa ratus meter sebelum mengikuti jalan kecil ke kiri (1.660 mdpl) di belakang rumah desa melewati ladang bawang. 

Anda akan melewati Pos 1 hingga Pos 6 di ketinggian 2.531 mdpl yang merupakan pos hutan terakhir dan juga bisa dijadikan tempat berkemah dengan beberapa pemandangan yang bagus. Pos 7 di ketinggian 2.679 mdpl merupakan puncak kecil, hingga pos 10 yang ditandai trigonometri. 

Ini adalah tujuan umum sebagian besar pendaki yang menikmati pemandangan, berfoto di dekat pilar dan tanda klub pendakian. Sebenarnya Puncak Lompobatang yang sebenarnya berada di area yang umum dikenal di basecamp sebagai ‘Pos 11’ tetapi tidak ada tanda-tanda di jalur tersebut. 

 

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat