uefau17.com

Bandara Heathrow di London Terancam Lumpuh karena Staf Bakal Mogok Kerja - Lifestyle

, Jakarta - Bandara Heathrow di London, Inggris terancam lumpuh karena para pekerjanya mengumumkan beberapa kali pemogokan. Pusat kota di London telah mengkonfirmasi akan ada pemogokan pada akhir bulan April dan sebagian besar bulan Mei.

Mengutip dari laman Euronews, Sabtu (27/4/2024), serikat pekerja Unite telah memperingatkan bahwa pesawat kemungkinan akan "tertunda, diganggu, dan dilarang terbang". Pemogokan akhir pekan panjang ini merupakan bagian dari serangkaian pemogokan yang akan dilakukan oleh berbagai departemen di bandara terbesar Inggris selama beberapa minggu ke depan.

Petugas Pasukan Perbatasan bandara itu akan mogok mulai 29 April hingga 2 Mei. Serikat pekerja Pelayanan Publik dan Komersial (PCS), yang mewakili pejabat Pasukan Perbatasan, mengatakan lebih dari 300 anggotanya akan mogok pada tanggal 29--30 April dan 1--2 Mei.

Kemungkinan gangguan pelayanan akan terjadi di terminal 2, 3, 4 dan 5 bandara tersebut. Pemogokan akan berdampak pada kedatangan dibandingkan keberangkatan.

Namun mengapa ini terjadi? Serikat pekerja mengatakan sekitar 250 staf Pasukan Perbatasan akan kehilangan pekerjaan mereka di bagian pemeriksaan paspor berdasarkan rencana daftar nama yang baru. "Anggota kami marah dan kecewa karena dipaksa keluar dari pekerjaan mereka," kata Sekretaris Jenderal PCS Fran Heathcote. 

Meskipun tidak semua orang akan terkena dampaknya, perubahan ini akan berdampak secara tidak proporsional terhadap penyandang disabilitas atau mereka yang mempunyai tanggung jawab merawat. Mereka mengecam Kementerian Dalam Negeri, karena harus melakukan semua yang mereka bisa untuk mempertahankan staf berpengalaman dan terlatih.

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Sedang Mencari Solusi Menghindari Kekacauan

 

Sebagai tanggapan, Kementerian Dalam Negeri mengatakan mereka "kecewa" dengan keputusan serikat pekerja tetapi meyakinkan bahwa mereka masih "terbuka untuk mendiskusikan resolusi". "Perubahan yang kami terapkan akan membuat pengaturan kerja staf Pasukan Perbatasan Heathrow sejalan dengan cara staf bekerja di pelabuhan lain," kata pihak Kementerian.

Mereka menekankan, "Menjaga keamanan perbatasan tetap menjadi prioritas utama kami dan kami memiliki rencana yang kuat untuk meminimalkan potensi gangguan."

Di sisi lain, pekerja untuk pengisian bahan bakar akan mogok selama hari libur awal musim semi sejak 4--6 Mei 2024. Akibatnya sekitar 50 stasiun pengisian bahan bakar yang bekerja di Heathrow akan terganggu.

Serikat pekerja Unite mengatakan perusahaan mereka, perusahaan bahan bakar penerbangan AFS, telah memberlakukan pemotongan syarat dan ketentuan bagi staf baru yang direkrut sejak Januari 2024. Hal itu termasuk menawarkan pengurangan tunjangan pensiun dan sakit. 

Maskapai penerbangan termasuk Emirates, Virgin Atlantic dan Tap Air Portugal akan terkena dampaknya, meskipun Heathrow berharap gangguan dapat diminimalkan.  Pihak bandara mengatakan pihaknya sedang melakukan upaya darurat dengan AFS untuk menghindari kekacauan. 

3 dari 4 halaman

Pengurangan Pekerja untuk Penghematan

 

Hampir 800 staf di berbagai departemen akan melakukan pemogokan pada 7--13 Mei 2024. Pemogokan yang paling signifikan dan terbesar akan terjadi selama satu minggu penuh pada minggu kedua bulan Mei. Anggota Unite dari layanan penumpang, operasi troli, keamanan kampus, petugas pemadam kebakaran dan operasi sisi udara akan keluar pada 7--13 Mei 2024.

Pemogokan khusus ini diumumkan karena Unite mengatakan bandara akan melakukan outsourcing pekerjaan layanan penumpang, pengoperasian troli, dan keamanan kampus pada 1 Juni 2024, dalam sebuah "latihan pemotongan biaya". Heathrow mengatakan perubahan ini akan menghemat sekitar 47 juta euro.

"Pengurangan biaya ini akan menyebabkan pengurangan substansial dalam jumlah pekerja, yang menimbulkan kekhawatiran keamanan yang serius, mengingat sifat kritis keselamatan dari sebagian besar pekerjaan yang dilakukan," kata Unite dalam sebuah pernyataan.

Petugas pemadam kebakaran dan anggota operasi sisi udara dikatakan melakukan aksi solidaritas karena mereka khawatir "mungkin ada di urutan berikutnya" untuk pekerjaan mereka dialihdayakan, menurut serikat pekerja. Unite telah memperingatkan bahwa aksi serangan tersebut "pasti akan menyebabkan gangguan yang meluas di seluruh bandara, yang menyebabkan penundaan dan gangguan".

4 dari 4 halaman

Pemangkasan Staf Bandara Sangat Disayangkan

"Tindakan Bandara Heathrow sangat disayangkan, mereka meraup keuntungan besar bagi para bos sambil mencoba memeras setiap sen tenaga kerjanya," kata Sekretaris Jenderal Unite Sharon Graham dalam sebuah pernyataan.

Menurutnya, Unite sepenuhnya fokus untuk mempertahankan pekerjaan, gaji, dan kondisi para anggotanya. Para anggotanya di Heathrow akan menerima dukungan tanpa henti dari serikat pekerja selama perselisihan ini.

Sebagai tanggapan, juru bicara Heathrow mengatakan, "Kami mengatur ulang operasi kami untuk memberikan hasil yang lebih baik bagi pelanggan kami. Tidak ada kehilangan pekerjaan akibat perubahan ini dan kami terus berdiskusi dengan Unite mengenai penerapan perubahan ini untuk sejumlah kecil orang, rekan-rekan yang terkena dampaknya."

Mengkritik aksi mogok tersebut, Heathrow juga mengatakan penumpang tidak perlu terlalu khawatir tentang gangguan," "Ancaman Unite terhadap potensi aksi industri tidak diperlukan, dan pelanggan dapat diyakinkan bahwa kami akan menjaga bandara tetap beroperasi dengan lancar, seperti yang kami lakukan di masa lalu."

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat