uefau17.com

Hukum Makan Daging Kurban Sendiri, Bolehkah? Begini Kata UAS dan Buya Yahya - Islami

, Jakarta - Kurban atau qurban adalah ibadah menyembelih hewan ternak yang dilakukan saat Idul Adha dan hari Tasyrik. Hukum ibadah kurban adalah sunnah, tapi bisa wajib jika berkurban karena dinazarkan sebelumnya.

Berkurban tidak hanya sebagai wujud pendekatan diri kepada Allah SWT (hablumminallah), tapi juga menjadi sarana meningkatkan empati dan solidaritas sesama manusia (hablumminannas).

Umum yang terjadi di masyarakat adalah daging kurban dibagikan. Agar teratur, biasanya panitia kurban memberikan kupon untuk ditukarkan dengan daging kurban. 

Itu artinya, apakah orang yang berkurban tidak boleh memakan daging kurban sendiri? Haruskah orang yang berkurban membagikan daging kurbannya kepada orang lain?

Pertanyaan tersebut sering muncul setiap tahun menjelang atau saat Idul Adha. Dua ulama kharismatik, Ustadz Abdul Somad (UAS) dan KH Yahya Zainul Ma’arif alias Buya Yahya telah menjelaskannya secara gamblang.

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Penjelasan UAS

UAS mengatakan, orang yang berkurban wajib tidak boleh memakan daging kurbannya. Akan tetapi, jika kurban sunnah seperti pada umumnya sangat dibolehkan untuk memakan daging kurbannya.

“Makanlah, justru kita disuruh makan (daging kurban sendiri),” kata UAS dikutip dari Instagram @ustadzabdulsomad_official, Kamis (7/7/2022).

Salah satu bagian yang sunnah untuk dimakan oleh orang yang berkurban adalah hatinya. Hal tersebut sebagaimana dijelaskan dalam hadis riwayat Imam Al-Baihaqi.

“Rasulullah SAW ketika hari Idul Fitri tidak keluar dulu sebelum makan sesuatu. Ketika Idul Adha tidak makan sesuatu hingga beliau kembali ke rumah. Saat kembali, beliau makan hati dari hewan kurbannya,” demikian arti hadis tersebut.

Kalaupun tidak memakan hati hewan kurban sendiri, menurut UAS tidak apa-apa. Sebab hal tersebut hanya sunnah, bukan bagian dari wajib, rukun, apalagi syarat dalam berkurban.

3 dari 3 halaman

Penjelasan Buya Yahya

Sementara itu, Pengasuh Lembaga Pengembangan Dakwah (LPD) Al Bahjah Buya Yahya menjelaskan bahwa daging hewan kurban dapat dibagi menjadi tiga bagian. Sepertiga untuk keluarga, sepertiga untuk hidangan tamu, dan sepertiga lagi untuk tetangga.

“Jangan sampai Anda menyembelih kambing ternyata anak Anda ngenes melihat (orang makan daging) kambing, boleh (dimakan),” katanya dikutip dari YouTube Buya Yahya.

Daging kurban juga bisa dibagikan ke fakir miskin. Hal ini sebagaimana firman Allah SWT dalam QS Al-Hajj ayat 28. 

لِّيَشْهَدُوْا مَنَافِعَ لَهُمْ وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللّٰهِ فِيْٓ اَيَّامٍ مَّعْلُوْمٰتٍ عَلٰى مَا رَزَقَهُمْ مِّنْۢ بَهِيْمَةِ الْاَنْعَامِۚ فَكُلُوْا مِنْهَا وَاَطْعِمُوا الْبَاۤىِٕسَ الْفَقِيْرَ 

Artinya: “Agar mereka menyaksikan berbagai manfaat untuk mereka dan agar mere-ka menyebut nama Allah pada beberapa hari yang telah ditentukan atas rezeki yang diberikan Dia kepada mereka berupa hewan ternak. Maka makanlah sebagian darinya dan (sebagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara dan fakir."

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa orang yang berkurban sunnah boleh memakan daging kurbannya. Sementara, orang yang berkurban wajib tidak boleh memakan daging kurbannya. Wallahu a’lam.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat