uefau17.com

Israel Klaim Misi di Shujaiya Gaza Selesai, Hancurkan 8 Terowongan dan Bunuh Puluhan Teroris - Global

, Gaza - Tentara Israel pada Rabu (10/7) mengatakan bahwa mereka telah menyelesaikan misinya di Shujaiya, sebuah lingkungan di timur Gaza yang telah menjadi lokasi pertempuran sengit selama dua minggu.

Pernyataan militer mengatakan operasi tersebut menghancurkan "delapan terowongan" dan "membasmi puluhan teroris, menghancurkan kompleks tempur dan bangunan jebakan."

Serangan di Shujaiya, yang melibatkan unit elit Israel, meluas pada Senin (8/10) hingga ke pusat Kota Gaza.

Mahmoud Bassal, juru bicara pertahanan sipil di Gaza, mengatakan ada kerusakan parah pada "infrastruktur dan kawasan pemukiman" di Shujaiya, yang telah menjadi ghost town (kota hantu).

"Kami menyampaikan kepada dunia untuk kesekian kalinya bahwa kenyataan di Jalur Gaza sungguh tragis dan harus ada tindakan dari lembaga internasional dan hak asasi manusia," kata Mahmoud Bassal dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari AFP, Kamis (11/7/2024).

Sebelumnya, tentara Israel pada hari Rabu (10/7) mengklaim menyebarkan ribuan selebaran di Kota Gaza yang dilanda perang, mendesak semua warga untuk menghindari serangan besar-besaran melalui kota utama wilayah Palestina yang terkepung.

Selebaran tersebut, yang ditujukan kepada “semua orang di Kota Gaza”, menetapkan rute pelarian yang ditentukan dan memperingatkan bahwa daerah perkotaan – yang menurut badan kemanusiaan PBB OCHA dihuni oleh 350.000 orang – akan “tetap menjadi zona pertempuran yang berbahaya”.

Pasukan Israel melancarkan serangan darat pada awal Mei di Rafah, di perbatasan dengan Mesir, yang kemudian dianggap oleh Israel sebagai benteng terakhir Hamas, namun sejak itu, bentrokan meningkat antara tentara Israel dan pejuang Palestina di utara dan Israel. pusat Jalur Gaza.

Pada hari Minggu (7/7), perang di Gaza memasuki bulan ke-10.

Serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan yang memicu perang mengakibatkan kematian 1.195 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka Israel.

Para militan juga menyandera 251 sandera, 116 di antaranya masih berada di Gaza, termasuk 42 orang yang menurut militer tewas.

Israel menanggapinya dengan serangan militer yang telah menewaskan sedikitnya 38.295 orang di Gaza, sebagian besar juga warga sipil, menurut angka dari kementerian kesehatan wilayah tersebut.

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Serangan Udara Bunuh 29 Warga Gaza di Pertandingan Bola,

Sebuah rudal Israel menghantam tenda perkemahan di Gaza selatan pada Selasa (9 Juli 2024), tepat ketika para pengungsi berkumpul di sana untuk menonton pertandingan sepak bola di sebuah sekolah, kata saksi mata pada Rabu (10/7).

Setidaknya 29 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, tewas dalam serangan itu, menurut pejabat Palestina, yang terjadi ketika penonton memadati halaman sekolah di Abassan timur Khan Younis dan pedagang asongan menjual smoothie dan biskuit.

"Mereka sedang menonton pertandingan sepak bola. Ada yang terluka dan menjadi korban. Saya menyaksikan ini... orang-orang terlempar dan bagian tubuh berserakan, darah bergelimang," kata seorang wanita muda, Ghazzal Nasser, kepada Reuters di Abassan.

"Semua normal. Orang-orang bermain, ada yang jual beli (makanan dan minuman). Tidak ada suara pesawat atau apa pun," ujarnya seperti dikutip dari Channel News Asia, Kamis (11/7/2024).

Militer Israel mengatakan pihaknya sedang meninjau laporan bahwa warga sipil dirugikan. Dikatakan bahwa insiden tersebut terjadi ketika mereka menyerang dengan “amunisi tepat” terhadap seorang pejuang Hamas yang mengambil bagian dalam serangan 7 Oktober di Israel yang memicu perang tersebut.

Pihak militer tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai apakah mereka mengetahui pertandingan sepak bola sedang berlangsung ketika pemogokan diperintahkan.

Di dekat Rumah Sakit Nasser, puluhan warga Palestina mengucapkan selamat tinggal kepada orang-orang terkasih sebelum pemakaman dan penguburan.

“Sekolah-sekolah penuh sesak dengan orang dan jalanan juga penuh, tiba-tiba sebuah rudal menghantam dan menghancurkan seluruh tempat,” kata Asmaa Qudeih, yang kehilangan beberapa kerabatnya dalam serangan tersebut.

“Jasad terbang tertiup angin, bagian tubuh beterbangan, saya tidak tahu bagaimana menjelaskannya,” katanya.

Pasukan Israel terus melancarkan serangan mereka di Gaza utara dan tengah pada hari Rabu (10/7), dan memperdalam serangan mereka ke dua distrik Kota Gaza, melakukan pencarian dari rumah ke rumah.   

3 dari 4 halaman

Israel Klaim Bunuh 60 Persen Hamas

Di sisi lain, militer Israel mengumumkan bahwa salah satu tentaranya tewas dalam pertempuran pada hari Selasa (9/7) di Gaza tengah. Mereka telah mempublikasikan nama-nama 681 personel militer yang tewas dalam serangan 7 Oktober dan pertempuran berikutnya.

Menteri Pertahanan Israel, Yoav Gallant, mengatakan pada hari Rabu (10/7) bahwa 60 persen pejuang Hamas telah terbunuh atau terluka akibat serangan militer di Gaza.

Di kamp Al Nuseirat di Gaza tengah, petugas medis mengatakan enam warga Palestina, termasuk anak-anak, tewas dalam serangan udara terhadap sebuah rumah, sementara serangan udara lainnya menewaskan dua orang dan melukai beberapa lainnya di Khan Younis.

Lebih dari 38.000 warga Palestina telah terbunuh di Gaza sejak dimulainya perang, kata pejabat kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

Perang meletus ketika militan yang dipimpin oleh Hamas menyusup ke Israel selatan pada 7 Oktober 2023, menewaskan 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 orang kembali ke Gaza, menurut data Israel.

  

4 dari 4 halaman

Laporan Ini Prediksi Jumlah Korban Perang Israel Vs Hamas di Gaza 9 Bulan Bisa 5 Kali Lipat, Capai 186.000 Lebih

Sebuah laporan baru menyoal jumlah korban tewas serangan udara dan darat Israel selama sembilan bulan di Gaza menyebut jumlahnya bisa mencapai hampir lima kali lipat angka resmi. Diperkirakan jumlah korban jiwa bisa melebihi 186.000.

Kementerian Kesehatan di Gaza pada Senin (8/7/2024) mengatakan sedikitnya 38.193 orang tewas dalam perang Israel vs Hamas di Gaza, yang kini memasuki bulan kesepuluh. Sebanyak 87.903 orang lainnya terluka di Jalur Gaza sejak perang dimulai ketika militan Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober 2023, menurut angka resmi.

Namun, jurnal medis Inggris The Lancet, seperti dikutip dari Al Arabiya, Kamis (11/7), merilis laporan minggu ini bahwa jumlah korban tewas sebenarnya akibat konflik Gaza bisa mencapai lebih dari 186.000 – sekitar delapan persen dari populasi Gaza.

Perkiraan korban jiwa di Gaza bisa mencapai 186.000 orang didasarkan pada perhitungan bahwa untuk setiap orang yang tewas secara langsung akibat perang – empat orang lainnya akan tewas secara tidak langsung. Artikel Lancet mengatakan bahwa "dalam konflik baru-baru ini, jumlah kematian tidak langsung berkisar antara 3 hingga 15 kali lipat jumlah kematian langsung."

"Dengan menerapkan perkiraan konservatif yaitu empat kematian tidak langsung per satu kematian langsung terhadap 37.396 kematian yang dilaporkan, maka masuk akal untuk memperkirakan bahwa hingga 186.000 kematian atau bahkan lebih dapat disebabkan oleh konflik yang terjadi di Gaza saat ini,” demikian menurut laporan bertajuk 'Counting the dead in Gaza: difficult but essential’.

"Dengan menggunakan perkiraan populasi Jalur Gaza pada tahun 2022 sebesar 2.375.259 jiwa, ini berarti tujuh hingga sembilan persen dari total populasi di Jalur Gaza," ungkap laporan tersebut.

“Sebuah laporan dari tanggal 7 Februari 2024, ketika jumlah korban tewas langsung mencapai 28.000 orang, memperkirakan bahwa tanpa gencatan senjata, akan terdapat antara 58.260 kematian (tanpa epidemi atau eskalasi) dan 85.750 kematian (jika keduanya terjadi) paling lambat tanggal 6 Agustus 2024."

Meskipun pihak berwenang Israel menentang angka-angka yang dikeluarkan Kementerian Kesehatan Gaza, namun badan intelijen Israel, PBB, dan WHO menganggapnya akurat, kata The Lancet dalam laporannya.

“Data ini didukung oleh analisis independen, yang membandingkan perubahan jumlah kematian staf Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA) dengan yang dilaporkan oleh Kementerian, yang menyatakan bahwa klaim pemalsuan data tidak masuk akal,” tambah penulis laporan tersebut.

Selengkapnya di sini...

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat