uefau17.com

Kebijakan Neighbourhood First, India Gelontorkan Dana untuk Aksi Tanggap Bencana Negara Tetangga - Global

, New Delhi - India, di bawah kebijakan Neighbourhood First, mengambil peran khusus dan proaktif sebagai penanggap pertama selama bencana alam yang berdampak pada negara-negara tetangganya.

Hal ini paling baik tercermin dalam bantuannya kepada delapan negara tetangganya yaitu Afghanistan, Bangladesh, Nepal, Bhutan, Pakistan, Maladewa, Sri Lanka dan Myanmar.

Setelah gempa bumi tahun 2015 di Nepal, pejabat PBB mengakui peran India sebagai penanggap pertama krisis regional, dikutip dari laman vietnamtimes, Selasa (9/7/2024).

Selama "Operasi Maitri" tahun 2015 di Nepal dengan latar belakang gempa bumi berkekuatan magnitudo 7,8, tim penyelamat India tiba di Kathmandu dalam waktu enam jam, dilengkapi dengan pekerja bantuan, bantuan medis, dan peralatan berat untuk memindahkan tanah.

Angkatan Udara India (IAF) mengangkut tim medis, pasokan bantuan, makanan, air, dan mesin berat.

Helikopter digunakan untuk mengerahkan tim penyelamat dan medis serta mengirimkan bahan-bahan bantuan ke daerah-daerah terpencil, serta untuk mengevakuasi korban.

Selain itu, India mendirikan rumah sakit dengan 45 tempat tidur dan tiga rumah sakit lapangan, yang dikelola oleh 18 tim medis dari Angkatan Darat India, untuk mendukung evakuasi korban dan memberikan bantuan medis kepada penduduk yang terkena dampak.

Total dukungan sebesar Rs. 400 Crore dari kontribusi LSM dan pemerintah telah diberikan. India juga telah dengan mudah memberikan bantuan kepada negara-negara yang bermusuhan seperti Tiongkok selama gempa bumi tahun 2008 di Sichuan dengan mengalokasikan US$ 5 juta kepada Tiongkok untuk kegiatan bantuannya.

Tema umum dalam sebagian besar bantuan yang diberikan oleh India adalah penekanan negara untuk menghormati kedaulatan negara yang terkena dampak.

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Bantuan Prioritas

India berfokus pada pemberian bantuan berdasarkan prioritas negara yang terkena dampak dan hanya "berdasarkan permintaan" yang diajukan kepada pemerintah.

India juga menunjukkan resistensi yang rendah dalam mengerahkan bantuan yang diberikan oleh militer daripada bantuan sipil, meskipun berbagai negara lain enggan menggunakan militer.

Pada tahun 2016, India mengirimkan 50 ton bahan bantuan ke Sri Lanka selama Siklon Roanu melalui INS Sutlej dan INS Sunayna dan sebuah pesawat C-17. Demikian pula, dalam gempa bumi Nepal tahun 2015, 10.000 selimut, 1.000 tensi dan bahan lainnya seperti makanan, perlengkapan medis, air, dll. dikirim oleh 13 pesawat militer.

Bantuan eksternal juga dapat diberikan pada saat pertama oleh pemerintah negara bagian karena kedekatan, alasan budaya dan politik mereka dengan daerah bencana.

Namun, meskipun penekanan pada aset pertahanan, keterlibatan baik militer maupun non-negara biasanya terlihat dalam skala besar.

Aktor non-negara ini dapat mencakup LSM dan organisasi yang berafiliasi dengan agama dan memiliki hubungan etnis lintas batas. Misalnya, selama topan tahun 2017 di Kachin, Myanmar, organisasi seperti Young Mizo Association di Mizoram berkontribusi pada rehabilitasi komunitas Zo yang terdampak di seberang perbatasan.

Diperkirakan bahwa penggunaan armada militer dan pertahanan, meskipun lebih mahal dan sensitif, memastikan bahwa sebagian besar materi bantuan diberikan dengan cepat dan efisien.

Selain itu, banyak organisasi bantuan sipil dan swasta tidak diperlengkapi untuk mengelola kepatuhan bea cukai udara untuk materi bantuan atau transfer dana apa pun untuk bantuan tunai.

3 dari 3 halaman

Bantuan Komprehensif

Selama gempa bumi tahun 2023 di Turki, India meluncurkan operasi bantuan komprehensif "Operasi Dost" di mana tim pencarian dan penyelamatan, personel medis, dan materi bantuan segera dikirim.

"Operasi Karuna" yang diluncurkan untuk membantu Myanmar dan sebagian Bangladesh setelah Siklon Sitrang pada Maret 2023 juga mencatat penggunaan militer dalam bentuk kapal angkatan laut untuk membawa materi bantuan darurat seperti makanan dan obat-obatan menjadi bagian dari operasi tersebut. Penggunaan sumber daya militer mempercepat administrasi bantuan secara signifikan.

Respons bencana dan kebijakan bantuan India telah dicatat karena fokusnya yang terbatas pada bantuan bilateral. Namun, selama gempa bumi Nepal 2015, baik Tiongkok maupun India merespons dengan cepat dengan mengirimkan tim pencarian dan penyelamatan dan mengirimkan pasokan darurat.

Kepemimpinan kooperatif mereka juga meluas ke rekonstruksi pascagempa; Tiongkok kemungkinan memanfaatkan "Satu Sabuk Satu Jalan" sebagai tambahan Bank Investasi Infrastruktur Asia untuk membiayai inisiatif pembangunan kembali sementara India menjanjikan US$ 1 miliar dalam bentuk hibah dan pinjaman untuk mengatasi kerentanan wilayah tersebut terhadap banjir, gempa bumi, dan tsunami.

Meskipun hubungan kedua negara tegang, kedua negara menjalankan operasi bantuan mereka secara berdampingan di Kathmandu Valley, yang menghasilkan tindakan yang terpadu dan terarah.

Selain itu, sebagai respons terhadap pandemi Covid-19, India juga mengusulkan pembentukan Dana Darurat SAARC dan menjanjikan US$10 juta untuk mengoordinasikan upaya bantuan di wilayah Samudra Hindia.

Inisiatif ini mendapat perhatian awal, dengan semua negara SAARC setuju untuk berkontribusi. Namun, sejak awal, sebagian besar inisiatif di bawah dana tersebut telah dipimpin oleh India, yang menyediakan bantuan kepada negara-negara anggota lainnya. Khususnya, dana tersebut tidak dioperasionalkan di bawah Sekretariat SAARC, yang secara efektif menjadikannya inisiatif India.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat