uefau17.com

Hizbullah Bombardir Markas Militer Israel di Golan dengan Puluhan Roket Katyusha - Global

, Golan - Perlawanan Islam di Lebanon - Hizbullah - berduka atas kemartiran Yasser Nimer Karnabash, yang diberi tanda panggilan "Amin", di jalur Al-Quds, dalam pembunuhan Israel. Ia dilahirkan pada tahun 1970 di Kota Zawtar di Lebanon selatan.

Sebagai balasannya, seperti diberitakan almayadeen.net, Rabu (10/7/2024), Hizbullah membombardir markas militer Israel. Melepaskan tembakan roket ke markas militer Israel210th Golan Division (Divisi Golan 210) di pangkalan Nafah dengan puluhan roket Katyusha.

BACA JUGA: VIDEO: Petinggi Hizbullah Tewas, Israel Diterjang Lebih dari 200 Roket
BACA JUGA: VIDEO: Dihantam Ratusan Roket Hizbullah, Netanyahu Sebut Penyerang Israel "Ditandai untuk Mati"
BACA JUGA: VIDEO: Petinggi Militer Hizbullah Tewas dalam Serangan Israel

Atas serangan tersebut, media Israel melaporkan bahwa sebuah mobil Israel terkena serangan langsung di Dataran Tinggi Golan Suriah yang diduduki.

Sebelumnya, media Israel mengungkap sedikitnya 40 roket menghujani Golan yang diduduki hingga menimbulkan korban jiwa. Helikopter dipanggil untuk mengevakuasi korban luka akibat tembakan roket ke daerah Shael, sebelah utara Golan yang diduduki. Selain itu, Israeli Broadcasting Authority (Otoritas Penyiaran Israel) juga melaporkan bahwa lebih dari delapan kebakaran terjadi di area terbuka.

Sebaliknya, Golan Regional Council (Dewan Regional Golan) mengatakan bahwa tentara pendudukan Israel mengeluarkan instruksi kepada semua pemukim di wilayah utara Golan yang diduduki, meminta mereka untuk tinggal di dekat tempat perlindungan yang dibentengi dan menghindari pertemuan sampai pemberitahuan lebih lanjut.

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

4 Operasi Militer Hizbullah Lintas Perbatasan Palestina-Lebanon

Serangkaian operasi yang dilakukan Hizbullah setiap hari, untuk mendukung rakyat Palestina yang teguh dan untuk membela Lebanon Selatan, desa-desa, kota-kota, dan warga sipilnya, dari agresi Israel.

Sejauh ini, Hizbullah telah melakukan empat operasi melintasi perbatasan Palestina-Lebanon, sebagai berikut:

1. Pada pukul 12:56 siang, pejuang Perlawanan Islam menargetkan lokasi militer al-Marj dengan peluru artileri, dan langsung menghantamnya.

2. Pada pukul 15.05, Perlawanan Islam itu memberantas peralatan pengawasan yang baru dipasang yang dipasang pada derek di lokasi Hadab Yarin dengan peluru kendali, mengenainya secara langsung, menyebabkan kehancurannya dan menyebabkan kebakaran.

3. Menanggapi serangan Israel terhadap desa-desa dan rumah-rumah persembunyian di selatan Lebanon, khususnya di Kota Rab al-Thalathin, para pejuang Perlawanan Islam menargetkan sebuah bangunan yang digunakan oleh tentara musuh di pemukiman al-Manara dengan senjata yang tepat, menyerang itu secara langsung.

4. Menanggapi penyerangan dan pembunuhan yang dilakukan di al-Sabboura di Jalan Damaskus-Beirut, pejuang Perlawanan Islam itu membombardir markas komando Divisi 210 Golan di pangkalan Nafah dalam beberapa gelombang dengan puluhan roket Katyusha.

 

3 dari 4 halaman

Pasukan Israel Melancarkan Agresi di Kota Bekaa

Pada Rabu pagi, pesawat tempur Israel melancarkan lima serangan di pinggiran al-Nabi Chit, sebuah kota yang terletak di Lembah Bekaa, lapor koresponden Al Mayadeen.

Koresponden Al Mayadeen mengkonfirmasi bahwa serangan tersebut menargetkan beberapa daerah tandus di dekat kota tersebut, di pegunungan Anti-Lebanon.

Beberapa jam sebelumnya, koresponden Al Mayadeen mengatakan bahwa pesawat tak berawak Israel telah meluncurkan rudal di sekitar Kota Hadatha di Lebanon selatan, sementara serangan lain berdampak pada pinggiran Touline.

Sebelumnya, mengutip Times of Israel, dua warga sipil Israel dilaporkan tewas akibat serangan roket di Dataran Tinggi Golan pada Selasa (10/7) malam, kata polisi, di tengah rentetan sekitar 40 roket yang ditembakkan oleh Hizbullah, beberapa jam setelah salah satu agennya tewas dalam serangan Israel di jalan raya Beirut-Damaskus di Suriah.

Pria dan wanita tersebut tewas ketika sebuah roket langsung menghantam kendaraan yang mereka tumpangi, kata layanan penyelamatan. Pasangan itu melewati Persimpangan Nafah di Route 91.

Kematian mereka membuat jumlah warga sipil yang terbunuh di Israel di tengah bentrokan selama berbulan-bulan dengan Hizbullah menjadi 12 orang.

Bertanggung jawab atas serangan itu, kelompok Hizbullah mengklaim telah menargetkan pangkalan Nafah IDF, yang terletak tepat di selatan komunitas Ortal.

Kelompok teror yang didukung Iran mengatakan serangan itu merupakan respons terhadap kematian agennya Yasser Karnabash (Qarnabash) di Suriah pada hari sebelumnya. Hizbullah mengkonfirmasi kematian Qarnabash menyusul pemberitaan di media Arab namun tidak merinci peran atau jabatannya.

Kelompok Muslim Syiah mengatakan bahwa mereka telah meluncurkan "lusinan roket Katyusha" ke Israel "sebagai tanggapan atas serangan dan pembunuhan yang dilakukan musuh Israel… di Jalan Damaskus-Beirut."

Qarnabash dikatakan tewas dalam serangan terhadap kendaraan Hizbullah di dekat pos pemeriksaan tentara Suriah di jalan raya Damaskus-Beirut.

Serangan tersebut dikaitkan dengan Israel oleh media pemerintah Suriah, meskipun IDF tidak mengomentari masalah tersebut.

Berbicara kepada AFP tanpa menyebut nama, sebuah sumber yang dekat dengan Hizbullah mengatakan bahwa Karnabash adalah mantan pengawal pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah.

Seorang anggota Hizbullah lainnya dilaporkan tewas dalam insiden tersebut, dan pengemudi asal Suriah tersebut terluka parah. Menurut sumber keamanan, agen tersebut adalah pejabat tingkat menengah yang terlibat dalam pengangkutan senjata melintasi perbatasan atas nama kelompok teror yang didukung Iran.

Para pendukung kelompok teror berduka atas kematian Qarnabash di postingan media sosial, menyebutnya sebagai “perisai Sayyed” – mengacu pada masa jabatannya sebagai pengawal Nasrallah.

Kematiannya membuat jumlah korban kelompok teror di tengah perang Gaza menjadi sedikitnya 364 orang.

4 dari 4 halaman

Konflik Israel-Lebanon Pecah Sejak 8 Oktober 2023

Pertempuran di sepanjang perbatasan Israel-Lebanon dimulai pada tanggal 8 Oktober, ketika pasukan pimpinan Hizbullah mulai menyerang komunitas Israel dan pos-pos militer dalam apa yang dikatakan kelompok itu sebagai bentuk dukungan terhadap Gaza di tengah perang di sana.

Sejauh ini, bentrokan yang hampir terjadi setiap hari telah mengakibatkan 12 kematian warga sipil di pihak Israel, serta kematian 16 tentara dan cadangan IDF. Ada juga beberapa serangan dari Suriah, tanpa ada korban jiwa.

Selain anggota Hizbullah yang terbunuh di Lebanon dan Suriah, 65 anggota kelompok teror lainnya, seorang tentara Lebanon, dan puluhan warga sipil juga tewas.

Sebelumnya pada hari Selasa (9/7), kementerian pertahanan Suriah mengatakan dugaan serangan Israel telah menyebabkan kerusakan tetapi tidak ada korban jiwa di dekat kota pesisir Baniyas. Menurut sumber pro-oposisi Suriah, penasihat militer Iran bermarkas di wilayah tersebut.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat