uefau17.com

Studi Jerman Ungkap Alasan Minum Alkohol di Pesawat Mungkin Buruk bagi Kesehatan - Global

, Cologne - Jika Anda menikmati segelas anggur atau koktail sebelum tertidur selama penerbangan panjang, Anda mungkin perlu mempertimbangkannya kembali, menurut sebuah studi baru.

Serangkaian eksperimen laboratorium menemukan bahwa ketika orang tertidur setelah mengonsumsi alkohol pada tekanan udara rendah yang biasanya dialami selama penerbangan pesawat, kadar oksigen dalam darah turun ke tingkat yang mengkhawatirkan dan detak jantung meningkat, bahkan pada mereka yang sehat dan muda, menurut laporan yang dipublikasikan pada hari Senin (3/6/2024) di jurnal Thornax.

Melansir dari NBC News, Selasa (18/6/2024), penelitian baru ini seharusnya membuat penumpang pesawat suka minum saat terbang berhenti sejenak, kata Dr. Eva-Maria Elmenhorst selaku wakil kepala departemen penelitian tidur dan faktor manusia di Institut Kedokteran Dirgantara di Pusat Dirgantara Jerman di Cologne, Jerman.

Bahkan jika tidak minum, terbang dengan pesawat komersial bisa menjadi beban bagi tubuh.

Udara kabin yang kering dapat menyebabkan dehidrasi dan duduk diam di kursi sempit selama berjam-jam kadang-kadang bisa memicu pembekuan darah di kaki.

Pada ketinggian jelajah, tekanan kabin diatur pada tingkat yang akan dialami antara 6.000 hingga 8.000 kaki di atas permukaan laut, yang dapat berkontribusi pada penurunan saturasi oksigen dalam darah.

Seiring dengan menurunnya tekanan udara, jumlah oksigen yang diambil seseorang dengan setiap napas juga menurun, menurut National Institutes of Health.

Para ilmuwan Jerman memperkirakan bahwa konsumsi alkohol pada tekanan udara rendah akan berdampak pada orang, tetapi "kami terkejut melihat bahwa efeknya begitu kuat," kata Elmenhorst, mendesak para penumpang, "Tolong jangan minum alkohol saat berada di pesawat."

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Eksperimen Dilakukan

Meskipun orang muda yang sehat kemungkinan besar tidak akan mengalami kerusakan serius pada jantung mereka akibat minum alkohol saat terbang, pada orang lain "penurunan saturasi oksigen bersama dengan peningkatan detak jantung dapat memperburuk kondisi medis yang sudah ada," kata Elmenhorst.

"Saturasi oksigen turun ke tingkat yang cukup rendah selama tidur," katanya. "Inilah mengapa saya merekomendasikan untuk menghindari minum alkohol bahkan ketika seseorang dalam kondisi sehat."

Untuk studi ini, 48 orang dewasa sehat berusia antara 18 dan 40 tahun secara acak dibagi menjadi dua kelompok.

Setengahnya pergi ke laboratorium tidur dengan tekanan udara setara dengan permukaan laut, sementara setengah lainnya tidur di dalam kamar bertekanan yang meniru tekanan udara yang ditemukan di pesawat yang terbang pada ketinggian jelajah.

12 orang di setiap kelompok tidur selama empat jam setelah mengonsumsi alkohol setara dengan dua kaleng bir atau dua gelas anggur, sementara dua belas lainnya tidur tanpa mengonsumsi alkohol.

Setelah jeda dua hari, prosedur ini ditukar, sehingga mereka yang telah mengonsumsi alkohol sebelum tidur sekarang tidur tanpa alkohol dan sebaliknya.

Orang yang minum sebelum tidur di dalam kamar bertekanan tinggi rata-rata mengalami penurunan saturasi oksigen dalam darah menjadi 85%, sementara detak jantung mereka meningkat untuk mengimbangi tingkat oksigen yang lebih rendah menjadi rata-rata hampir 88 denyut per menit.

Sebagai perbandingan, mereka yang mengonsumsi alkohol di permukaan laut sebelum tidur mengalami penurunan saturasi oksigen dalam darah menjadi 95% dan peningkatan detak jantung menjadi 77 denyut per menit.

3 dari 4 halaman

Penurunan Saturasi Oksigen Berlebihan Perlu Diwaspadai

Saturasi oksigen sebesar 95% hingga 100% merupakan hal yang normal bagi orang dewasa dan anak-anak yang sehat, menurut Centers for Disease Control and Prevention.

Para ahli mengatakan bahwa penurunan saturasi oksigen hingga di bawah 90% perlu diwaspadai.

"Di bawah 90% akan menjadi perhatian," kata Dr. Deepak Bhatt, direktur Mount Sinai Fuster Heart Hospital di New York.

"Selama bertahun-tahun saya telah memberi tahu pasien untuk tidak minum alkohol selama penerbangan," kata Bhatt. "Studi ini membuat saya lebih yakin dengan nasihat tersebut."

Pada seseorang dengan penyakit jantung, kombinasi efek yang dijelaskan dalam studi ini dapat memicu hasil kardiovaskular yang buruk, seperti serangan jantung, stroke, atau pembentukan gumpalan darah, tambah Bhatt.

4 dari 4 halaman

Dampak Alkohol pada Kesehatan Jantung

Studi baru ini "penting untuk mengingat banyaknya orang yang terbang internasional," kata Mariann Piano, seorang profesor keperawatan dan peneliti yang telah mempelajari dampak alkohol pada kesehatan jantung di Vanderbilt University Medical Center di Nashville.

Penerbangan yang lebih lama bisa membuat orang yang minum alkohol berisiko lebih besar.

"Apa yang saya temukan mengkhawatirkan adalah penurunan saturasi oksigen," kata Piano. "Itu mendekati tingkat yang sangat abnormal yang bisa mengganggu pengiriman oksigen ke jaringan tubuh."

Yang sangat mengkhawatirkan adalah dampaknya pada orang dengan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), kata Piano. "Mereka memiliki tingkat saturasi oksigen dasar yang lebih rendah," katanya.

Meskipun orang muda yang sehat mungkin tidak berisiko serius, studi ini menunjukkan bahwa orang dengan kondisi kardiorespirasi mendasari yang harus "menjauhi alkohol saat terbang," kata Dr. Prashant Vaishnava, seorang ahli jantung dan asisten profesor kedokteran di Columbia University Vagelos College of Physicians and Surgeons di New York.

Bagi orang tanpa masalah kesehatan yang benar-benar ingin minum bir atau segelas anggur di dalam penerbangan, "mereka harus konservatif dan membatasi diri mereka mungkin tidak lebih dari satu minuman," kata Vaishnava.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat