uefau17.com

Coinbase Bocorkan Tips Adopsi Kripto Massal, Apa Itu? - Crypto

, Jakarta - Membawa miliaran pengadopsi kripto ke dalam blockchain akan membutuhkan aplikasi yang lebih ramah bagi pemula.

Direktur senior teknik di Coinbase, Chintan Turakhia mengungkapkan, proses orientasi pengguna saat ini rumit dan penuh dengan titik gesekan, menjadi salah satu masalah utama adopsi kripto secara massal.

"Jika tujuan kami adalah mendatangkan miliaran pengguna berikutnya, dan mari kita mulai dengan 100 juta saja – kami harus mengatasi semua kendala tersebut,” ujar Turakhia, dikutip dari Cointelegraph, Rabu (10/7/2024).

Beberapa poin gesekan yang paling mendesak termasuk perlunya menyiapkan dompet dengan fase awal yang rumit, membayar biaya transaksi, dan perlunya membeli token asli blockchain untuk bertransaksi di jaringan.

Coinbase merupakan platform pertukaran kripto terbesar kedua di dunia berdasarkan volume, dengan volume perdagangan harian sebesar USD 1,86 miliar, menurut data CoinMarketCap.

Untuk meningkatkan adopsi massal, Coinbase baru-baru ini meluncurkan dompet pintarnya, dengan fitur yang lebih ramah bagi pemula.

Dompet baru ini menggantikan frase awal yang rumit dengan opsi masuk yang lebih mudah seperti nama akun dan kode sandi, yang dapat menjadi standar pembayaran

"Hal-hal yang banyak dari kita yang pernah berkecimpung di industri ini sudah terbiasa membayar bahan bakar, memiliki token asli… Itu bukan logika yang normal ketika Anda mencoba membayar untuk secangkir kopi,” ujar Turakhia.

Untuk lebih memudahkan proses orientasi, kata Turakhia, biaya bahan bakar pada dompet baru akan disponsori oleh bursa Coinbase. Dompet ini tersedia di mainnet Ethereum dan semua blockchain yang kompatibel dengan Ethereum Virtual Machine (EVM).

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Aplikasi Konsumen Merupakan Jalan Menuju Adopsi Massal

Aplikasi konsumen dengan potensi penggunaan sehari-hari, yang ditingkatkan oleh teknologi blockchain, akan menjadi jalan menuju adopsi kripto massal, menurut Turakhia. 

"Jalan menuju adopsi kripto massal adalah aplikasi konsumen. Sesuatu hal yang menyenangkan, sesuatu yang tidak terasa teknis atau seperti kripto, namun sebenarnya menyenangkan,” katanya.

Salah satu aplikasi yang mendukung adopsi kripto secara massal adalah mini-game Hamster Kombat berbasis Telegram, yang melampaui 239 juta pengguna hanya dalam 81 hari.

 

3 dari 5 halaman

Pemerintah AS Transfer Sitaan Bitcoin Senilai Rp 3,9 Triliun ke Coinbase

Sebelumnya, pada 26 Juni 2024, pemerintah Amerika Serikat memindahkan 3.940 Bitcoin yang disita senilai USD 243 juta atau Rp 3,9 triliun dari dealer pasar Darknet. Bitcoin ini diarahkan ke alamat pertukaran yang ditandai sebagai Coinbase.

Dikutip dari News.bitcoin.com, Kamis (27/6/2024) tindakan penegakan hukum Amerika Serikat ini bertepatan dengan penjualan BTC yang serupa oleh pemerintah Jerman beberapa pelan sebelumnya.

Analis Onchain terkemuka, termasuk ZachxBT dan tim intelijen Arkham, melacak gerakan ini.

Arkham melaporkan bahwa dana ini disita dari seorang dealer narkotika, Banmeet Singh dan hangus setelah persidangan pada Januari 2024.

Singh diduga terlibat dalam operasi perdagangan narkoba di seluruh platform seperti Silk Road, Alpha Bay, dan Hansa, menurut pengadilan di AS.

Dia kemudian mengakui bersalah pada 26 Januari 2024 terkait tuduhan konspirasi untuk memiliki dengan niat mendistribusikan zat yang dikendalikan dan konspirasi untuk terlibat dalam pencucian uang.

Harga BTC Turun

BTC mengalami penurunan 0,5% terhadap dolar AS setelah peristiwa tersebut. Selain itu, harga Bitcoin juga sudah turun di bawah kisaran USD 61.000. Pada pembaruan terbaru, pemerintah AS memegang 213.546 BTC, sekarang bernilai lebih dari USD 13 miliar setelah pembuangan baru -baru ini 3.940 BTC.

 

 

4 dari 5 halaman

Penasihat Coinbase Masuk Tim Kampanye Joe Biden di Pilpres AS

Sebelumnya, Keisha Lance Bottoms, mantan walikota Atlanta dan anggota dewan penasihat global pertukaran mata uang kripto Coinbase, dikabarkan akan bergabung dalam kampanye petahana Joe Biden untuk pemilihan Presiden Amerika Serikat 2024.

Keisha Lance Bottoms menjabat sebagai walikota Atlanta dari tahun 2018 hingga 2022 dan bergabung dengan dewan penasihat Coinbase pada bulan April 2024, setelah meninggalkan posisi penasihat di Gedung Putih pada 2023.

Dikutip dari Cointelegraph, Sabtu (29/6/2024) laporan pada 26 Juni lalu dari Ebony mengungkapkan, Keisha Lance Bottoms akan bergabung dengan kampanye Biden sebagai penasihat senior.

Adapun laporan The Hill yang juga menyebutkan bahwa Keisha tetap bersama Coinbase melalui kampanye Biden, yang diperkirakan akan berakhir pada bulan November ketika pemilih AS memasuki kotak suara. Outlet berita tersebut melaporkan bahwa mantan walikota Atlanta itu mengatakankripto adalah "masalah nonpolitik dan pemersatu."

Namun, masih belum diketahui dengan jelas apakah Keisha akan memberi nasihat kepada kampanye Biden mengenai isu-isu terkait mata uang kripto.

Tetapi laporan beberapa waktu lalu menunjukkan Presiden AS sedang mempertimbangkan untuk menerima kontribusi kripto dari para pendukung dan bertemu dengan anggota parlemen untuk membahas aset digital. 

Pada 26 Juni lalu, Keisha berbicara di salah satu acara Stand With Crypto Coinbase di Atlanta menjelang debat antara Presiden Biden dan Donald Trump.

"Atlanta memiliki komunitas blockchain milik warga kulit hitam yang berkembang pesat," katanya  di acara Stand With Crypto Atlanta.

"Kripto menawarkan kesempatan bagi komunitas yang seringkali tidak memiliki rekening bank untuk memperkuat kebebasan finansial mereka," ujar dia.

 

 

5 dari 5 halaman

Coinbase Ramal Penurunan Bitcoin Picu Pembelian Lebih Agresif

Sebelumnya, tim peneliti Coinbase Institutional kembali membahas Bitcoin dan dampak dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF), dalam Komentar Pasar Mingguan terbaru mereka.

"Dalam pandangan kami, peningkatan penerimaan Bitcoin sebagai bentuk 'emas digital' dapat memungkinkan permintaan dari sekelompok investor baru di rezim pasar ini,” kata ahli di Coinbase, dikutip dari News.Bitcoin, Rabu (10/4/2024).

"Oleh karena itu, menurut kami setelah penurunan harga kemungkinan akan terjadi pembelian yang lebih agresif dibandingkan siklus sebelumnya, bahkan ketika volatilitas masih terjadi selama penurunan harga,” ungkapnya.

Selain itu, Coinbase mencatat akses Bitcoin yang lebih luas terhadap modal sebagai akibat dari peluncuran ETF bitcoin spot AS juga dapat berkontribusi terhadap berkurangnya volatilitas (dibandingkan dengan siklus sebelumnya).

Dampak dari ETF ini dan masuknya permintaan institusional yang lebih besar dapat dilihat pada minat terbuka terhadap Bitcoin berjangka, yang dapat digunakan sebagai instrumen lindung nilai.

Selain itu, Coinbase juga menyoroti bahwa open interest bitcoin berjangka CME sebesar USD 9,9 miliar telah melampaui bursa terpusat tunggal (CEX) dan menyumbang lebih dari sepertiga dari keseluruhan pasar berjangka Bitcoin (termasuk kontrak berjangka abadi dan tetap).

"Dalam pandangan kami, modal yang dibuka oleh ETF mungkin mewakili perubahan paling mendasar dalam struktur pasar antara siklus 2020-21 sebelumnya dan saat ini. Pembukaan modal ini, ditambah dengan halving Bitcoin yang akan datang (diperkirakan terjadi pada 20-21 April tergantung pada variasi dalam tingkat hash jaringan) dan katalis positif lainnya, membuat pandangan kami masih konstruktif sepanjang Q2," Coinbase merinci.

 

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat