uefau17.com

Dompet Bitcoin Jerman Merosot di Bawah 40.000 BTC, Nilainya Rp 37 Triliun - Crypto

, Jakarta - Akhir pekan lalu, dompet pemerintah Jerman mentransfer tambahan 1.400 Bitcoin (BTC) senilai USD 80,12 juta atau sekitar Rp 1,3 triliun. Hal itu diungkapkan dari data Arkham Intelligence terbaru.

Melansir News.bitcoin.com, Senin (8/7/2024) transfer ini mengikuti setoran terbaru sekitar 1,915 BTC. Pada hari itu, dompet tersebut menyimpan 41.226 Bitcoin, tetapi sekarang menampung 39.826 BTC, senilai USD 2.28 miliar atau sekitar Rp 37 triliun menggunakan nilai tukar BTC pada 7 Juli 2024. 

Namun, transaksi dompet tersebut telah meresahkan komunitas kripto, membayangi pasar dalam beberapa minggu terakhir.

Menariknya, setidaknya ‎1,341.90 Bitcoin dari dana tersebut kini berada di alamat baru Bech 32 Segregated Witness, yang telah mencatat total tujuh transaksi. Dompet ini saat ini bernilai USD 76,589,498.

Sejak mulai memindahkan dana, dompet Bitcoin pemerintah Jerman telah berinteraksi dengan Coinbase, Kraken, Bitstamp, dan Flow Traders. Pengendali dompet mungkin juga terlibat dengan dealer atau pembuat pasar over-the-counter (OTC) lainnya.

Bitcoin Jerman dan simpanan Mt Gox bukan satu-satunya aset yang diamati oleh detektif onchain. Pada 4 Juli 2024, pemerintah Amerika Serikat memindahkan 237 Bitcoin.

Selain itu, dua hari lalu, kepemilikan Bitcoin pemerintah AS menerima deposit undeadservicetoken (UDS) senilai USD 41 dari bursa MEXC.

Namun, tidak ada pergerakan Bitcoin lebih lanjut oleh otoritas AS dalam tiga hari terakhir. Pemerintah AS saat ini memiliki 213,297 Bitcoin senilai lebih dari USD 12 miliar atau Rp.195,1 triliun.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Jerman Kembali Jual Bitcoin yang Disita, Nilainya Sentuh Rp 2,8 Triliun

Pemerintah Jerman terus menjual Bitcoin yang disita. Terbaru, penjualan senilai USD 175 juta atau sekitar Rp 2,8 triliun dalam bentuk BTC dilakukan pada 4 Juli 204. Informasi penjualan Bitcoin ini diungkapkan oleh perusahaan intelijen blockchain, Arkham.

“Pemerintah Jerman menjual hingga USD 175 juta BTC," kata Arkham di platform media sosial X, dikutip dari News.bitcoin.com, Sabtu (6/7/2024).

"Dalam 2 jam terakhir pemerintah Jerman telah memindahkan 1.300 BTC (USD 76 juta) untuk menukar deposit di Kraken, Bitstamp, dan Coinbase. Mereka juga memindahkan 1.700 BTC (USD99 juta) ke alamat 139Po. Dana ini kemungkinan besar akan dipindahkan ke deposito untuk layanan institusional atau OTC," beber Arkham.

Jerman dilaporkan masih menyimpan 40.359 BTC atau kurang lebih USD 2,3 miliar di alamat yang diberi tag secara on-chain.

Di tengah penjualan Bitcoin pemerintah Jerman dan antisipasi distribusi BTC kepada kreditor oleh Mt. Gox bulan ini. 

Harga Bitcoin tengah berada di bawah tekanan. BTC telah turun sebesar 4% dalam satu hari terakhir dan lebih dari 6% selama seminggu terakhir, turun di bawah USD 57,000 atau Rp.930,7 juta pada hari Senin.

Data dari Arkham Intelligence menunjukkan dompet Mt. Gox menghasilkan debu atau transfer uji. Meskipun Wali Amanat Mt. Gox mengindikasikan bahwa distribusi akan dimulai pada bulan Juli, namun belum ada tanggal pasti yang diberikan.

Menanggapi penjualan Bitcoin pemerintah Jerman, pendiri Tron Justin Sun mengumumkan bahwa PIHAKNYA siap untuk membeli sisa BTC di luar pasar.  "Saya bersedia bernegosiasi dengan pemerintah Jerman untuk membeli semua BTC di luar pasar untuk meminimalkan dampaknya terhadap pasar," ungkap Sun di X.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

3 dari 4 halaman

Saham Global Cetak Rekor Tertinggi, Bitcoin Malah Terus Anjlok

Sebelumnya, Bitcoin melanjutkan pelemahan, buntut dari aksi jual kripto yang lebih luas. Kondisi tersebut kontras dengan rekor tertinggi saham global yang dicatatkan baru-baru ini.

Aset digital ini merosot 2,5% dan berpindah tangan pada harga sekitar USD 56.870 pada pukul 09:25 hari Jumat di Singapura. Sementara koin yang lebih kecil seperti Ether dan XRP juga bernasib sama.

Melansir Yahoo Finance, spekulan kripto saat ini menghadapi berbagai tantangan. Termasuk berkurangnya permintaan dana yang diperdagangkan di bursa (exchange-traded funds/RTF) Bitcoin AS, hingga dampak gejolak politik AS yang sulit diurai. Di samping itu, ada administrator bursa Mt. Gox yang gagal mengembalikan timbunan Bitcoin kepada kreditor secara bertahap.

Sementara, ukuran saham global MSCI Inc. mendekati rekor tertinggi dan korelasi jangka pendek 30 hari antara Bitcoin dan indeks sedang anjlok. Menarik dicermati, apakah penghindaran risiko terhadap kripto terisolasi atau juga merupakan kuartal yang berhati-hati untuk investasi arus utama setelah semester pertama yang kuat untuk saham.

“Saat ini pasar kripto masih kurang ramai. Sebagian besar berita yang sedang tersebar, misalnya penjualan Mt. Gox, lebih bersifat bearish," kata Kepala Perdagangan di OSL SG Pte, Stefan von Haenisch.

Von Haenisch mengatakan kripto memerlukan catatan yang lebih dovish mengenai kebijakan moneter dari Federal Reserve. Investor sedang menunggu data ketenagakerjaan AS pada Jumat malam untuk mendapatkan petunjuk terbaru mengenai prospek kebijakan Fed. Laporan ekonomi yang lemah baru-baru ini telah mendukung bank sentral AS untuk melonggarkan pengaturan moneter dalam beberapa bulan mendatang.

Bitcoin mencapai titik tertinggi sepanjang masa sebesar USD 73,798 pada Maret, didukung oleh permintaan yang kuat secara tak terduga untuk ETF AS perdana untuk token tersebut. Arus masuknya telah surut, membuat Bitcoin melemah dan berdampak buruk pada pasar aset digital lainnya.

 

4 dari 4 halaman

Uni Eropa Rilis Pedoman Baru untuk Atur Kripto

Regulasi kripto di Uni Eropa yang dikenal dengan MiCA telah disahkan sejak 2022, tetapi aspek-aspeknya masih dalam pengerjaan. Baru-baru ini, Otoritas Sekuritas dan Pasar Eropa (ESMA) merilis dua makalah konsultasi berkaitan dengan mandatnya untuk membuat standar dan pedoman penerapan peraturan MiCA.

Makalah tersebut mempertimbangkan permintaan terbalik dan aset kripto yang memenuhi syarat sebagai instrumen keuangan. Permintaan terbalik adalah nama yang diberikan oleh regulator Eropa untuk praktik pelanggan potensial yang mendekati perusahaan untuk layanan aset kripto. 

Pengecualian terhadap kerangka MiCA memungkinkan perusahaan aset kripto negara ketiga untuk melayani klien Uni Eropa hanya melalui mekanisme ini. 

“Perusahaan negara ketiga tidak boleh meminta klien di Uni karena mereka tidak berwenang untuk menyediakan layanan CASP atau penyedia layanan aset kripto di Uni Eropa,” jelas laporan itu, dikutip dari Cointelegraph, Kamis (4/7/2024).

ESMA juga meminta komentar tentang kondisi dan kriteria kualifikasi aset kripto sebagai instrumen keuangan. Instrumen keuangan adalah kontrak moneter. Aset kripto yang memenuhi syarat sebagai instrumen keuangan akan tunduk pada peraturan MiFID II, bukan MiCA. 

MiCA mengharuskan ESMA untuk membedakan antara persyaratan MiCA dan MiFID untuk instrumen keuangan guna menciptakan pendekatan yang konsisten di tingkat nasional pada akhir tahun.

Laporan ini memberikan contoh instrumen keuangan dalam lampiran sebagai panduan, dan hal ini mengakibatkan kurangnya harmonisasi di tingkat nasional. 

 

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat