uefau17.com

Bank Sentral Rusia Akui Pakai Kripto Buat Hindari Sanksi Barat - Crypto

, Jakarta - Bank sentral Rusia mengatakan mereka harus menggunakan kripto dan aset digital lainnya untuk memfasilitasi pembayaran dengan mitra asing guna melawan sanksi Barat yang diberlakukan atas konflik Ukraina.

Perdagangan Rusia yang berkembang pesat dengan Tiongkok, India, Uni Emirat Arab, Turki, dan negara-negara lain yang belum menerapkan sanksi telah mengalami kemunduran besar dalam beberapa minggu terakhir.

Sanksi Barat baru-baru ini menargetkan lembaga-lembaga keuangan besar Rusia, termasuk Bursa Efek Moskow dan alternatif domestik Rusia terhadap sistem pembayaran global SWIFT.

Gubernur bank sentral Rusia, Elvira Nabiullina mengakui masalah pembayaran merupakan salah satu tantangan utama bagi perekonomian Rusia. Nabiullina mengatakan mitra bisnis Rusia di berbagai negara berada di bawah tekanan.

“Teknologi keuangan baru menciptakan peluang untuk skema yang belum pernah ada sebelumnya. Inilah sebabnya kami melunakkan pendirian kami terhadap penggunaan mata uang kripto dalam pembayaran internasional, mengizinkan penggunaan aset digital dalam pembayaran semacam itu,” kata Nabiullina dikutip dari Yahoo Finance, Jumat (5/7/2024).

Nabiullina juga mengatakan sistem pembayaran global baru yang tidak melibatkan lembaga-lembaga Barat akan muncul secara bertahap karena banyak negara merasa rentan hanya menggunakan satu sistem pembayaran internasional dan tidak ada alternatif lain.

Nabiullina mengatakan Rusia dan negara-negara lain dari kelompok negara BRICS sedang berdiskusi mengenai sistem pembayaran BRICS Bridge, yang akan dirancang untuk menjembatani sistem keuangan negara-negara anggota.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Penambang Kripto Rusia Makin Tumbuh, Butuh Tambahan Listrik hingga 6,9 GigaWatt

Sebelumnya, Operator Jaringan Listrik Rusia mengklaim bahwa kebutuhan listrik khusus untuk penambang kripto di negara tersebut akan tumbuh 6,9 gigawatt (GW). Angka ini sangat besar jika dibandingkan dengan yang telah dipakai saat ini.

Kantor berita TASS menulis bahwa Direktur Pasar Energi dan Hubungan Eksternal di Operator Sistem Tenaga Rusia Andrey Katayev mengatakan bahwa Pusat pemrosesan data yang dikelola perusahaan pertambangan kripto Rusia menggunakan daya sebesar 2,7 GW.

"6,9 GW lainnya sedang bersiap untuk mulai beroperasi.” kata dia Dikutip dari cryptonews.com, Senin (1/7/2024).

Dari jumlah tersebut, Katayev menambahkan, pusat data dengan daya 2,5 GW sudah memiliki persyaratan teknis untuk terkoneksi dengan jaringan listrik dari Sistem Tenaga Rusia.

Pejabat tersebut berbicara pada pertemuan Komisi Tenaga Listrik Persatuan Industrialis dan Pengusaha Rusia.

Meskipun para penambang akan menyambut baik berita tersebut, gagasan bahwa kapasitas semacam ini akan tersedia secara online mungkin akan meresahkan banyak orang di Moskow.

 

3 dari 3 halaman

Pertumbuhan Industri

Kataev mencatat bahwa rencana sistem tenaga listrik terbaru, yang disetujui oleh Kementerian Energi untuk tahun 2024-2029, mengasumsikan kapasitas keseluruhan akan tumbuh rata-rata 2%, yaitu 3,4 GW per tahun.

Dengan meningkatnya pertumbuhan industri di Rusia, hal ini tampaknya akan menimbulkan masalah bagi jaringan listrik. Produksi industri meningkat 3,5% tahun lalu di Rusia.

Angka-angka ini diperkirakan akan terus meningkat pada tahun ini. Ia mencatat bahwa beberapa wilayah di Rusia, seperti bagian tenggara Siberia, masih mengalami defisit energi.

Namun, ia juga mencatat bahwa secara umum, para penambang cukup mobile dan dapat berpindah dari daerah dengan surplus energi jika diperlukan.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat