uefau17.com

Pasar Kripto Perkasa Setelah Rilis Data Inflasi Amerika Serikat - Crypto

, Jakarta - Bitcoin dan mata uang kripto lainnya menguat sejak Rabu, 12 Juni 2024 setelah data inflasi Amerika Serikat (AS) sedikit di bawah ekspektasi pasar. Ini meningkatkan harapan Federal Reserve (The Fed) dapat mulai memangkas suku bunga akhir tahun ini.

Dilansir dari Yahoo Finance, Kamis (13/6/2024),mata uang kripto terbesar di dunia ini melonjak lebih dari 4% menjadi di atas USD 69.500 atau setara Rp 1,12 miliar (asumsi kurs Rp 16.237 per dolar AS) dalam beberapa menit setelah rilis laporan inflasi

Departemen Tenaga Kerja melaporkan tingkat inflasi tahunan turun menjadi 3,3% pada Mei, turun dari 3,4% pada April. Meskipun masih tinggi, angka yang lebih rendah dari perkiraan ini dapat memungkinkan The Fed untuk pada akhirnya mengurangi langkah kenaikan suku bunganya yang agresif.

Harga kripto melonjak karena data inflasi, dengan Bitcoin naik lebih dari USD 1.900 dalam hitungan menit. Ether dan altcoin lainnya juga membukukan keuntungan karena para pedagang menilai kembali situasi makroekonomi.

Namun, laporan pada Rabu mungkin tidak cukup untuk meyakinkan Ketua Fed Jerome Powell dan rekan-rekannya untuk segera mulai menurunkan suku bunga. Pada tingkat 3,3%, inflasi masih jauh di atas target 2% yang dapat diterima secara historis.

The Fed dijadwalkan untuk menyimpulkan pertemuan kebijakan terbarunya pada hari Rabu.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Apa Itu Bitcoin?

Sebelumnya, Bitcoin menjadi salah satu aset kripto terbesar di dunia saat ini berdasarkan kapitalisasi pasarnya. Berdasarkan harga pun, Bitcoin menjadi salah kripto yang memiliki harga termahal. Lantas sebenarnya apa itu Bitcoin dan bagaimana cara kerjanya? 

Dilansir dari Investopedia, Kamis (28/7/2022), Bitcoin adalah mata uang digital terdesentralisasi yang dapat dibeli, dijual, dan ditukarkan secara langsung, tanpa perantara seperti bank.

Bitcoin diperkenalkan ke publik pada 2009 oleh pengembang anonim atau kelompok pengembang yang menggunakan nama Satoshi Nakamoto. Nakamoto, awalnya menggambarkan perlunya “sistem pembayaran elektronik berdasarkan bukti kriptografi, bukan kepercayaan.”

Setiap transaksi Bitcoin yang pernah dilakukan ada di buku besar publik yang dapat diakses oleh semua orang, membuat transaksi sulit untuk dibalik dan sulit dipalsukan. 

Hal ini dirancang karena inti dari sifatnya yang terdesentralisasi, Bitcoin tidak didukung oleh pemerintah atau lembaga penerbit mana pun, dan tidak ada yang menjamin nilainya selain bukti yang tertanam di jantung sistem.

Sejak itu menjadi cryptocurrency paling terkenal di dunia. Popularitasnya telah mengilhami pengembangan banyak cryptocurrency lainnya. 

Pesaing ini mencoba untuk menggantikannya sebagai sistem pembayaran atau digunakan sebagai utilitas atau token keamanan di blockchain lain dan teknologi keuangan yang muncul.

Harga Bitcoin sejak 2009 terus meningkat secara drastis, walaupun begitu pergerakan harganya sangat ekstrem bisa melesat cukup tinggi, tetapi tak lama kemudian bisa kembali merosot. 

3 dari 4 halaman

Bagaimana Cara Kerja Bitcoin?

Bitcoin awalnya dirancang dan dirilis sebagai metode pembayaran peer-to-peer. Namun, kasus penggunaannya berkembang karena nilai dan persaingannya yang meningkat dari blockchain dan cryptocurrency lainnya.

Dilansir dari Forbes, Bitcoin dibangun di atas catatan digital terdistribusi yang disebut blockchain. Sesuai namanya, blockchain adalah kumpulan data yang terhubung, terdiri dari unit yang disebut blok yang berisi informasi tentang setiap transaksi, termasuk tanggal dan waktu, nilai total, pembeli dan penjual, dan kode pengenal unik untuk setiap pertukaran. 

Entri dirangkai dalam urutan kronologis, menciptakan rantai blok digital. Blockchain terdesentralisasi, yang berarti tidak dikendalikan oleh satu organisasi mana pun.

CEO dan salah satu pendiri pertukaran cryptocurrency Afrika Quidax, Buchi Okoro mengatakan cara kerjanya seperti Google Doc yang dapat dikerjakan oleh siapa saja.

“Tidak ada yang memilikinya, tetapi siapa pun yang memiliki tautan dapat berkontribusi padanya. Ketika orang yang berbeda memperbaruinya, salinan Anda juga diperbarui.” kata Okoro.

Kode-kode ini panjang, angka acak, membuatnya sangat sulit untuk diproduksi secara curang. Tingkat keacakan statistik dalam kode verifikasi blockchain, yang diperlukan untuk setiap transaksi, sangat mengurangi risiko siapa pun dapat melakukan transaksi Bitcoin palsu.

4 dari 4 halaman

Penggunaan Bitcoin

Bitcoin saat ini memiliki berbagai penggunaan misalnya adalah untuk pembayaran dan investasi. Sebagai pembayaran, Anda harus memiliki dompet cryptocurrency. 

Dompet menyimpan kunci pribadi untuk bitcoin yang Anda miliki, yang perlu dimasukkan saat Anda melakukan transaksi. Bitcoin diterima sebagai alat pembayaran untuk barang dan jasa di banyak pedagang, pengecer, dan toko.

Sedangkan sebagai investasi, Anda bisa mendaftar di berbagai pertukaran kripto dan membeli sejumlah Bitcoin yang bisa anda simpan untuk jangka panjang, atau melakukan trading dalam jangka waktu pendek. 

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat